Pondok Pesantren Darun Nun Menjadi pondok terdepan dalam pengajaran agama, bahasa, literasi dan pengabdian kepada masyarakat. Untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kekuatan akidah islamiyah, kemahiran berbahasa dan menulis, serta menjadi penggerak kemajuan masyarakat.

Menyatakan Cinta Bukan Perkara Mudah dan Nggak Harus Berbalas

sumber : https://pin.it/6V2T0SO

Astri Liyana

Menyatakan cinta khususnya bagi cewek bukanlah perkara mudah dan tidak pernah jadi hal mudah. karena bagi kami, kaum hawa, akan lebih menjunjung tinggi rasa “malu dan gengsi”, iya nggak si? soalnya kalo menyatakan cinta lebih dulu itu kayak sebuah aib gitu, dan akan tercatat dalam sejarah kalo “gue (sebagai cewek)pernah menyatakan cinta ke cowok”. Gimana ya, jadi berasa kayak orang nggak laku gitu loh. tapi percayalah, kalo kita berani mengungkapkan cinta lebih dulu itu rasanya lebih lega daripada mabok perjalanan.

Dulu gue juga pernah suka sama kakak kelas, waktu SMA. yaa secret admirer gitu. mandangin dia dari jauh itu udah bikin gue jingkrak-jingkrak wkwk. Namanya hmm..nggak usah disebutin deh dia udah bahagia sama orang lain. Singkat cerita, gue dulu masuk ekstrakurikuler PMR waktu kelas sepuluh. nggak tau kenapague ngerasa bosen tuh tiap ekskulitu. Nah, kebetulan kegiatan PMR itu barengan sama pramuka. Sialnya, kenapa gue harus berpapasansama dia pas gue dihukum suruh buangin sampah di lapangan gara-gara telat masuk kelas. Astaga.

Ketika tahu dia masuk Pramuka, minggu depannya gue langsung pindah ekskul ke pramuka, ya biar bisa liat diawkwk. Parah emang. jadi ya, selama ikut pramuka gue nggak dapet apa-apa, nggak ada materi pramuka yang nyangkut sedikitpun di otak gue. karena memang niatnya udah nggak bener dari awal wkwk. kemudian, lama-kelamaan niat awal gue masuk pramuka itu ketauan sama temen gue, dan ternyata yang suka sama dia itu nggak Cuma gue, temen-temen gue juga. hadeuuh, ya sudahlah, gue nyerah aja.

Perasaan kayak gitu emang kelihatan konyol dan sepele sih, tapi faktanya, perasaan kayak gitu bisa bertahan bertahun-tahun lamanya. Gue mikir lebih jauh, gue udahmenyatakan gue itu nyerah dan kalo bisa, gue harus bisa nggak suka sama dia lagi. Akhirnya gue memutuskan buat cari pengalihan, salah-satunya jatuh cinta juga. Bedanya gue nggak cari pengalihan ke orang, tapi ke buku.

Ada satu ungkapandari Najwa Shihab yang paling gue ingat dan menurut gue itu benar-benar terjadi sama diri gue, cuma gue nggak sadar aja. begini “Satu-satunya yang kita butuhkan agar bisa cinta membaca adalah menemukan satu buku yang membuat kita jatuh cinta.”begitulah kira-kira ungkapannya.

suatu hari, ketika bongkar-bongkar buku lama, ada satu buku yang menarik perhatian gue. Yup, buku itu berjudul "Jangan Paksa Aku Menyerah" karyanya Ida Cholisa. Gue sebenernya udah lama banget punya buku itu, awal masuk SMA kalau gak salah. Ketika itu gua masih males baca. Bukan tahap males lagi malahan, tapi setiap buku, itu ga ada menariknya di mata gua. Gua beli buku itu karena di suruh guru buat resensi. Akhirnya gua beli doang tuh buku, resensinya nyontek di google wkwk. Parah emang :'v

Waktu gua SMA itu udah viral yang namanya aplikasi Wattpad. Mungkin udah banyak yang tau ya, kalo Wattpad ini aplikasi buat baca dan nulis novel, cerpen, puisi, dan lain sebagainya. Bahkan sekarang Wattpad ini jadi ladang penghasil 'cuan' bagi orang-orang yang tulisannya sudah bagus. Tidak sedikit juga tulisan-tulisan yang sudah dibukukan bahkan difilm-kan. kayak Mariposa karyanya Luluk HF, dan sebagainya. Termasuk novel Dilan itu. Gua udah baca sebenernya dari kelas 10 atau kelas 11 gitu. Tapi baru viral pas gua kuliah. Bukan mau sombong si, cerita aje ini mah hehe.

Makin hari gue makin tertarik baca Wattpad, bahkan gue sering begadang sampe jam 2 jam 3 malem sampe gue bener-bener ketiduran pas baca Wattpad. Gelaseeeh. Akhirnya minat baca gue meningkat, gue cek rak buku lagi, ternyata ada buku yang belum gue baca sama sekali. Awalnya gue belum berniat juga baca buku itu, berhubung buku itu pernah dibaca teteh gue sampe dia nangis sesenggukan, pas dia baca itu gua tanya lah, "lu ngapa nangis dah?". Terus dia jawab, "Lu baca dah buku ini, sedih banget". Teteh gua nangisnya tuh nggak cuma netesin air mata doang loh, tapi sampe ngik-ngik ada bunyinya gitu.

Hari itu juga gua 'sikat' lah itu buku. Lembar demi lembar gua baca. Ternyata bukunya emang bener-bener seru, mengharukan, penuh perjuangan, bikin baper lah pokoknya.Soon gue bakal buat resensi buku ini. 

Pondok Pesantren Darun Nun Malang
Share on Google Plus

About PP DARUN NUN

0 komentar:

Posting Komentar