Pondok Pesantren Darun Nun Menjadi pondok terdepan dalam pengajaran agama, bahasa, literasi dan pengabdian kepada masyarakat. Untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kekuatan akidah islamiyah, kemahiran berbahasa dan menulis, serta menjadi penggerak kemajuan masyarakat.

LIMA TIPE DOSEN PEMBIMBING SKRIPSI YANG HARUS “DITAKLUKAN” PARA MAHASISWA


Students in classroom flat vector illustration Free Vector

oleh: Muhammad Hadiyan el Ihkam


Siapa sih yang ngg tau tugas bikin skripsi? Itu lho, hobinya para mahasiswa semester akhir, yang sering ke kampus sambil bawa kertas berlembar-lembar sambil bingung nyariin dosen pembimbingnya yang tak kunjung memberi kejelasan kapan bimbingan. Wkwkw… Sedikit spoiler bagi temen-temen yang masih maba alias mahasiswa baru, skripsi tidak sesulit yang diceritakan para kating (kakak tingkat) yang tidak bertanggungjawab. Sulit ngg-nya tergantung pada diri masing-masing. Ada mahasiswa yang ngg pinter-pinter banget tapi dia rajin ngerjain skripsi tiap hari. Akhirnya dia lulus tepat waktu. Di sisi lain ada mahasiswa yang pinter pakek banget tapi karena dia males ngerjain skripsi, jarang bimbingan, rebahan mulu, dia lulusnya ngg barengan sama temen seangkatannya.

Ngomongin masalah skripsian nih, mahasiswa akhir pun ada yang ngrasa ngg siap, tapi karna emang waktunya skripsian, mau ngg mau ya tetep harus ngerjain skripsi. Taruhlah contoh jurusan Bahasa dan Sastra Arab. Mendengar nama jurusan itu, kemungkinan besar mahasiswa yang non-jurusan Bahasa dan Sastra Arab akan beranggapan kalo skripsinya pasti pakek bahasa arab. Fyi, emang betul sih jurusan Bahasa dan Satra Arab umumnya kalo skripsian pakek bahasa Arab. Tapi ada kampus lain yang ngg nge-wajibin mahasiswa sastra arab skripsianya pakek bahasa Arab.

Ada mahasiswa sastra Arab yang sebelum masuk kampus, background-nya emang seorang santri, yang biasa baca kitab kuning. Kemungkinan besar dia ngg begitu pusing dengan skripsi bahasa Arab. Beda cerita, sama mahasiswa yang dulunya ngg bisa bahasa Arab, belum paham nahwu shoroh, tapi ketrima di jurusan Bahasa dan Sastra Arab. Pusingnya dua kali. Pusing mahami teori sastra dan pusing nerjemahin ke bahasa Arab. Eh tapi, di era sekarang tuh klo mau nerjemahin dari bahasa Indonesia ke bahasa asing tuh enak banget. Soalnya ada google translate. Wkwkw, tanyain deh ke mahasiswa sastra arab. Hampir semua mahasiswa kalo nugas skipsi nerjemahinnya pakek bantuan google translate. Meskipun hasil terjemahannya kadang ngaco tapi cukup ngebantu nerjemahin.

Selain problem nerjemahin ke bahasa arab, ada problem lain yang ngg kalah penting lagi, yang harus dihadapi para mahasiswa akhir, yaitu minta bimbingan ke dosen pembimbing. Jangan salah, ada banyak dosen yang beda-beda karakteristiknya. Berikut ada lima tipe dosen pembimbing skripsi yang harus “ditaklukan” para mahasiswa:


  1. Dosen perfeksionis

Dosen tipe ini biasanya baca semua kalimat, tiap paragraf di-check. Bahkan ada yang margin, font, dan layout penulisannya pun juga di-check. Pokoknta sedetail mungkin di-check. Hampir tiap bimbingan ada aja yang harus direvisi. Kadang pulak, sekali revisi banyak buanget yang harus direvisi. Asli, punya dosen perfeksionis ada bagusnya sih, bikin skripsi menjadi ngg sekedar bikin. Tapi bener-bener dibikin sampek berdarah-darah sambil terus berdoa supaya dapet acc dari dosen perfeksionis ini. Dan sering kali nya, dapet acc dari dosen perfeksionis sulitnya minta ampun. Harus ngikutin semua saran blio meski kadang bikin bingung. Yang penting jangan ngelawan saran ke blio. In SyaaAllah bakal dapat acc.

  1. Dosen dengan kesibukan di luar batas

Yah namanya aja dosen super sibuk banget. Pastinya sulit untuk diminta bimbingan skripsi. Dosen yang kek gini sering kali sulit dihubungi. Dichat whatsapp centang satu. Sekalipun centang dua ternyata cuman di-read. Sebagai mahasiswa teladan, emang diharuskan sabar ketika nge-chat dosen yang cuman nge-read doang. Siapa tau blio emang masih sibuk. Soalnya dosen tugasnya ngg ngajar mahasiswa doang. 

Ketika chat udah dibales blio, sulit nentuin waktu buat konsultasi. Kadang pulak, sekalinya bimbingan, waktunya terbatas banget. Kalo ngg gtu, dosen kerap me-reschedule bimbingan. Jadi mahasiswa yang dapat dosen super sibuk banget emangg kudu banget punya kesabaran di atas rata-rata. Lebih parah lagi, kali klo ada dosen pembimbing yang punya 2 tipe, yaitu tipe perfeksionis dan tipe super sibuk banget. Fix ujian Anda double, ujian skripsi sama ujian sabar.

 

  1. Dosen yang terlampau cuek

Jangan salah paham ye.., ini cuek bebek ngg ngatain dosen kek bebek. Tapi istilah cuek bebek ini, maksudnya cuek yang bener bener emang cuek. Seakan-akan ngg peduli bener salahnya tugas skripsi mahasiswa dampingan blio. Dosen tipe ini sedikit banyak mirip dosen tipe super sibuk banget. Bedanya, dosen tipe cuek bebek ini, terkadang ninggalin mahasiwa dalam status nge-read doang. Klo bales chat pakai pesan tipe SPJ, Singkat Padat Jelas. Selain itu, blio juga ngg ngejelasin alasan sulit dihubungi. Pokoknya bikin serba salah. Mau sebel tapi takut kualat sama dosen. Kalo ngg sebel tapi blio-nya seperti itu. Solusi yang mungkin dapat dilakukan adalah banyakin doain blio supaya blio peka sama mahasiswanya.


  1. Dosen idaman para mahasiswa

Dosen tipe ini paling dicari, paling disukai sama para mahasiswa. Soalnya blio ini perhatian, tau banget apa yang dibutuhin mahasiswa ketika ngerjain skripsi. Saking baeknya, mahasiswa ngrasa sungkan sama blio. Klo di-chat, blio ngasi kejelasan kapan blio bisa bimbing, kapan blio bisa ditemui, sampek kadang blio ngajak mahasiswanya buat ngopi di warkop. Dosen tipe ini cocok banget dah buat para mahasiswa yang punya ambisi lulus tepat waktu dengan nilai cumlaude. Eh tapi tapi, dosen yang kek gini biasanya ngg banyak. Kalo pengen dapat dosen impian, banyakin doa dan tirakat supaya dapet dosen tipe ini, ya bestie...


  1. Dosen yang “terserah”

Dosen tipe ini mudah ditemui. Kapan pun bimbingan dilayani sama blio asalkan blio free. Mahasiswa bisa curhat ke blio masalah skripsi dan blio biasanya ngasi masukan ke mahasiswanya. Tapi blio juga memberikan hak kepada mahasiswa untuk ngambil keputusan sendiri. Apakah ngikut saran dari dosen pembimbing atau punya solusi sendiri. Atau dalam kata lain membantu mahasiswa dalam memberikan masukan namun pengambilan keputusan tetap di tangan mahasiswa. Selain itu, dosen pembimbing ini menganut asas “dari mahasiswa, oleh mahasiswa dan untuk mahasiswa”. Pokoknya terserah mahasiswanya aja. Skripsinya mau kek gi mana ya terserah si mahasiswa. Mahasiswa yang ngerjain berarti mahasiswa yang paling tau.


Mungkin masih banyak tipe-tipe dosen yang lain. apapun tipe dosen pembimbing skripsi, tetaplah sebagai mahasiswa harus tetap hormat ke blio-blio sambil kerjain skripsi dan banyakain doa.



Sumber tulisan: https://www.instagram.com/p/CauREY9pW3L/?utm_source=ig_web_copy_link

Sumber image: https://www.freepik.com/free-vector/students-classroom-flat-vector-illustration_9176840.htm#query=lecturer&position=2&from_view=search



https://www.freepik.com/free-vector/students-classroom-flat-vector-illustration_9176840.htm#query=lecturer&position=2&from_view=search






Pondok Pesantren Darun Nun Malang
Share on Google Plus

About PP DARUN NUN

0 komentar:

Posting Komentar