Pondok Pesantren Darun Nun Menjadi pondok terdepan dalam pengajaran agama, bahasa, literasi dan pengabdian kepada masyarakat. Untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kekuatan akidah islamiyah, kemahiran berbahasa dan menulis, serta menjadi penggerak kemajuan masyarakat.

BAHKAN SAHABAT SEPERJUANGANMU BISA BERKHIANAT KETIKA KULIAH


Oleh: Muhammad Hadiyan eh Ihkam

            Masa kuliah bisa dikatakan sebagai masa yang paling indah. Bagaimana tidak, di masa kuliah, kita mempunyai semangat juang yang tinggi, semangat memburu beasiswa, semangat mencari nilai A dari dosen, semangat ikut organisasi, hingga semangat nyari gebetan. Tak tanggung-tanggung, ada juga mahasiswa yang mempunyai prinsip sukses di bidang akademik dengan nilai cumlaude dan sukses dibidang non-akademik seperti berorganisasi. Sebagian mahasiswa lain ada yang semangat membantu perekonomian keluarga, membiayai kuliah sendiri dengan bekerja sambil kuliah. Seperti itulah gambaran hiruk pikuk dunia permahasiswaan. Tidak ada yang buruk dengan cara sukses seseorang. Yang paling buruk adalah mahasiswa yang sering rebahan di kamar, jarang ikut perkuliahan, dan julid kepada temen yang tau-tau sukses.

            Umumnya, ketika menjadi mahasiswa baru akan berprinsip nilai cumlaude, aktif organisasi, mendapatkan beasiswa, dan lulus tepat waktu. Yah, bagaimana ya, namanya juga masih awal, masih polos-polos, belum tau problematika ketika menjadi seorang mahasiswa. Mungkin para mahasiswa akhir akan tertawa sinis ketika ada mahasiswa baru yang mengatakan demikian dengan rasa percaya diri. Biasanya para kakak tingkat akan menceritakan perjuangan mereka dalam bertahan hidup sebagai mahasiswa di kampus. Dan ketika mahasiswa baru tersebut menjadi mahasiswa akhir akan melakukan demikian kepada para mahasiswa di bawahnya. Hal ini semacam menjadi lingkaran yang berjalan terus menerus.

            Selain pusing urusan tugas sama organisasi, mahasiswa semester akhir akan mengalami pusing ketika menghadai skrispi. Nah, di fase ini, bisa dikatana sebagai yaumul akhir. Jika tidak lulus tepat waktu maka akan ketinggalan dengan temen seangkatan. Jika ketinggalan sama temen seangkatan maka akan bareng angkatan di bawahnya. Jelas, rasanya tidak nyaman jika tidak berjuang skripsi bersama temen temen seangkatan. Apalagi nih, punya temen akrab banget, temen seperjuangan dari mahasiswa baru. Klo ditinggal lulus duluan sama temen seperjuangan kan rasanya sedih bet.

            Tapi nih, ternyata ada juga temen akrab mungkin bisa disebut partner nugas, ketika di semester akhir malah punya “jalan troboson” sendiri supaya lebih cepet, lebih mudah ngerjain skripsi, tanpa mengajak partner nugasnya yang telah berjuang bersama di semester sebelum-sebelumnya. Ibaratnya, kayak daki gunung Semeru sama-sama, ketika hampir sampek puncak tempat yang dituju, temen yang berjuang sama-sama tadi malah ditinggal duluan, lewat jalan tembus. Kan pengen makimaki jadinya. Serasa dikhianati sama temen deket sendiri. Canda tawa bersama tapi ketika di akhir malah khianat. Klo kata orang jawa pengen misoh­-misoh.

            Masak iya sih, dia yang siang malam diskusi ngerjain tugas bareng kita, dianya malah punya grup whatsapp pra-skripsi, dengan circlenya yang lain (sepondok-se-ekstra-nya), tanpa memasukkan klean ke grup tersebut. Lah, emang kita ini udah saling kaling kenal awal semester dan sering nugas bareng tapi kenapa dia diam-diam pengen sukses skripsi duluan. Sumpah!!! Rasanya ngg habis pikir sih. Ada juga ya temen model begitu. Parah banget.

            Rasanya tuh pengen marah-marah di depan orangnya sambil mukul, ngebanting, smakdown. Tapi tapi kalo dipikir-pikir tindakan kek gitu ngg ada manfaatnya, hanya bikin tambah sakit hati.

            Rasa sakit itu bisa meledak hebat ketika ditanya dosen sewaktu konsul

            “ini gimana pak maksudnya?”

            “loh kamu ngga baca chat saya di grup? Ini temen temen sekelasmu udah pada tau”

            “grup yang mana ya pak, saya sudah baca chat dari semua grup whatsApp saya”

            Trus temen-temen sekelas klean ternyata pada masuk grup.

            Dah lah mungkin diri klean, pengen marah-marah ke semua orang, pengen ngancurin barang-barang juga. Ternyata parahnya lagi, yang jadi admin grup wa adalah dosen dan partner nugas klean tadi. Wkwkwkw rasanya pengen ketawa jahat, Dan aku pernah ada diposisi itu tp dulu sih.

            Parahnya lagi, si partner nugas tadi ngg tau kalo kalian sakit hati banget karena perbuatan “baik”nya. Dan dia dengan entengnya ngejelasin klo grup ini tuh rahasia, dosen kepengen yang join itu mahasiswa yang penuh tanggungjawab, sungguh-sungguh, bukan sekedar join grup.

Dan ternyata aku juga pernah diposisi itu.

Kalo aku diposisi kek gtu mungkin aku bakalan bilang gini.

            HEY ANDA!! PERTNER NUGASKU DARI AWAL SEMSTER, AKU BUKAN MAHASISWA YANG BERTANGGUNGJAWAB DAN SUNGGUH-SUNGGUH YA??? padahal kita ngerjain bareng dari awal semester. Pasti udah tau dong sifat-sifatku, kalo ada kesulitan kamu juga minta tolong ke aku. Kan sungguh pengen misoh dengan sekeras-kerasnya.

            Alhasil tanpa banyak cin cang basa basi dan tanpa peduli dia lagi ngapain. Aku chat partner nugas aku, aku suruh masukin aku ke grup wa yang rahasia tadi. Meski jawaban chat dari partner nugasku ngeselin sih. Tapi aku inget ada orang spesial yang menungguku untuk lulus, tidak lain dan tidak bukan adalah orang tuaku dan kakak adikku.

            Teruntuk pembaca, narasi di atas, ngg ada niatan nyindir siapapun



Pondok Pesantren Darun Nun Malang
Share on Google Plus

About PP DARUN NUN

0 komentar:

Posting Komentar