Pondok Pesantren Darun Nun Menjadi pondok terdepan dalam pengajaran agama, bahasa, literasi dan pengabdian kepada masyarakat. Untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kekuatan akidah islamiyah, kemahiran berbahasa dan menulis, serta menjadi penggerak kemajuan masyarakat.

ALL ABOUT HANNA MAHIRA 2

Oleh: Nurmiati Habib


Tut..Tut..Tuutt

Alhamdulilah, Bapak Ibu sehat (gumanya dalam hati)

Setelah mengakhiri panggilannya, Hanna langsung teringat kalau belum mengerjakan tugas kuliahnya untuk besok. Iapun langsung bergegas langsung membuka laptop dan mengerjakan tugasnya hingga dini hari yang membuatnya sampai ketiduran di depan laptop karena rasa kantuk yang teramat dirasakan dan membuatnya terlambat bangun untuk keesokan harinya, untung saat itu Hanna masih datang bulan yang membuatnya tidak ada kewajiban untuk sholat subuh. Ia kaget ketika bangun ternyata sudah pukul 07.10 WIB, sedangkan dia ada kelas kuliah jam 07.40.

‘Sial, aku telat bangun, mana ada kelas lagi” (umpatnya secara spontan). Ia pun langsung bergegas mandi dengan buru-buru tanpa, dengan secepat kilat ia memakai pakaian yang pantas untuk ke kampus, setalah itu ia langsung bergegas lari dari kosan ke kampus, karena memang jarak kampus dan kosan sedikit jauh yang membuatnya harus berlari secepat kilat agar tidak terlambat. Setelah beberapa saat, akhirnya Hanna sampai di depan kelas dengan nafas yang ngos-ngosan dan keringat yang mengucur. Ia melihat ke arah kelas,dan ternyata dosennya sudah berada di dalam kelas.

“mimpi apa sih aku tadi malem, kok bisa telat gini” (gumamnya dalam hati).

Secara diam-diam Hanna masuk ke ruang kelas tersebut, untungnya dosen yang terkenal killer tidak melihatnya.

 “Lo kenapa sih Han bisa telat gini, gak biasa-biasanya lo telat, Lo abis ngapain semalem” (tanya Sania).

“Husst diem dulu deh Lo, gwe lagi ngos-ngosan nih, lo gak liat keringat sama nafas gwe udah kaya roller coster balapan” (jawab Hanna).

“ada-ada aja lo Han mana ada Roller coster balapan, orang muter gtu geh” (sahut Sania sambil tertawa lepas)

“Please diem, gwe berisik denger ocehan lo pagi-pagi, nanti di kantin gwe ceritain, sekarang kita liat dulu tuh dosen yang ganteng sekali dan dosen favorit lu kan san? Hahaa

“Arrggghhhhhh”...

Setelah kelas usai, Sania dan Hanna langsung menuju ke kantin, karena memang perut Hanna sudah bersenandung ria sejak di kelas tadi. Mereka berdua memesan makanan seperti biasa dan memilih tempat duduk yang paling ujung, karena memang mereka berdua tidak terlalu menyukai keramaian.

“Lo kenapa tadi telat?”. (tanya Sania)

“Lo kenapa sih gak bisa ngeliat gwe nikmatin makan dulu gtu, gak tau gwe laper banget apa”.(jawab Hanna)

“Iya deh iyaa gwe nunggu lo dulu yang cerita”.

“Nah gtu dong jadi temen, kan enak dengernya”. Hahaha (kata Hanna)

“Han-han, liat deh tu ada geng kating yang hits itu Han, lo gak ada yang suka gitu, ganteng-ganteng loh Han, apalagi Kak Bisma duh ganteng banget, Lo ingetkan dulu pernah di tolongin dia ditengah-tengah lapangan gara-gara lo dimarahin sama temen dia itu”

“Iya gwe paham kalau Kak Bisma, dia yang pas maba ngospek kita kan, iyaa sih ganteng tapi gwe gak suka, karena banyak banget yang suka sama dia dan gwe paling gak suka cowok gitu.” (sahut Hanna).

“Aneh lo Han,cowok ganteng kayak gtu kok gak suka. ah udah lah yuk bayar abis itu ke perpus, gwe belum ada rujukan nih untuk tugas jurnal besok” (Kata Sania)

“Nah gtu dong gwe baru semangat kalau ke perpus, daripada bahas cowok-cowok yang gak jelas gtu, lagian gwe juga udah janji sama ortu gwe, kalau gak bakalan menjalin komitmen sama siapapun itu sebelum gwe lulus, masa  iyaa gwe jauh-jauh dari ujung pulau dateng ke Malang cuma mau ngurusin gtuan, lah ya mending mikirin yang lain, yang ngasilin duit misalnya HAHAHA”.(jawab Hanna)

“Iya deh iyaaa, lo emang beda” (jawab Sania)

Setelah membayar makanan yang telah dihabiskan, merekapun langsung beranjak menuju Perpustakaan kampus yang jaraknya lumayan jauh dari kantin. Sambil besenda gurau dan melihat pemadangan pepohonan kampus yang memang terlihat sangat indah, ditambah mendengar hebohnya Sania saat melihat cowok-cowok lain dari fakultas lain. “Sabar-sabar deh gwe punya sahabat yang kayak cacing kepanasan kalau liat cowok ganteng dikit” (gumam Hanna dalam hati)

 

Perpustakaan Kampus

“Han, Lo belum cerita loh kenapa tadi telat” (kata Sania)

“Yaelah lo San, masih inget aja tentang itu. Gwe tuh telat gara-gara tadi malem telfonan sama ortu gwe nyampe malem, setelah itu gwe lupa kalau belum ngerjain tugas jurnal hari ini. Yaudh deh gwe nugas nyaampe gak sadar gwe udah ketiduran sampae pagi, tau-tau dah jam tujuh”(jawab Hanna)

“Tumben-tumbenan lo  tugasnya mepet gitu, secara loh ya HANNA MAHIRA mahasiswa yang terkenal paling teladan di Kampus”.

“Iya SANIA BARETHA mahasiswi paling kecentilan seantero kampus Hahaha” (ejek Hanna sambil wajah yang menhadap ke Sania).

“Lo tau kali beberapa hari kemaren gwe sibuk nyari beasiswa untuk bayar uang kuliah dan biaya hidup gwe di sini, abis itu gwe kecapean dan lupa kala belum ngerjain” (cerita Hana).

“Iya deh iyaaa, lo memang sahabat gwe yang paling keren han, udah cantik, pinter, pekerja keras lagi, sayangnya satu lo terlalu cuek sama cowok” Hehe

“Cowok lagi, cowok lagi, bosen gwe dengernya, ah udah lah cepet katanya mau nyari buku untuk rujukan jurnal, gwe mau ke meja dulu buka laptop ngecek tugas gwe semalem, takut gak beres kayak otak lo” (ucap Hanna sembari meninggalkan Sania)

“Arrgh lo Han, untung sahabat gwe kalau enggak udah gwe telen mentah-mentah” .

Akhirnya merekapun berkutat dengan buku, jurnal, dan laptop hingga sore hari, karena memang harus mengejar deadline penelitian akhir semester yang harus diajukan beberapa hari kedepan.

 


Pondok Pesantren Darun Nun Malang
Share on Google Plus

About PP DARUN NUN

0 komentar:

Posting Komentar