Pondok Pesantren Darun Nun Menjadi pondok terdepan dalam pengajaran agama, bahasa, literasi dan pengabdian kepada masyarakat. Untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kekuatan akidah islamiyah, kemahiran berbahasa dan menulis, serta menjadi penggerak kemajuan masyarakat.

Berwudhu dengan Air Ranukumbolo

Oleh : Cintia Dwi Afifa

“Ranukumbolo” adalah sebuah danau yang terletak diatas gunung semeru. Untuk dapat merasakan segarnya air ranukumbolo harus menempuh pendakian kurang lebih 8-9 jam untuk pendaki pemula. Ranukumbolo punya seribu pesona untuk menyambut para pejuangnya, tanpa rasa mengecewakan sedikitpun. Untuk dapat berkunjung kesana adalah impianku yang sering aku sebut dalam doa, dan kala itu Allah telah mengabulkannya. Kurang lebih 34 bulan yang lalu, dan Berwudhu dengan air ranukumbolo adalah nikmat yang ‘pernah’ aku dustakan.


Dalam rangka menyambut datangnya hari, dimana kita diharuskan untuk keluar dari sebuah asrama kampus. Kita berniat untuk menghabiskan waktu yang lebih intens untuk bersama. Dari beberapa pertimbangan, voting , tujuan yang kita pilih adalah Ranukumbolo. Ranukumbolo adalah salah satu dari ratusan impian, yang sering aku sebut dalam doa. Ntah atas dasar apa, mereka mempunyai impian yang sama. Yakni, menyentuh dengan tangan sendiri air ranukumbolo.
 Ku kenalkan, kita terdiri dari 9 anak perempuan. Semua diantara kita belum pernah yang namanya jalan-jalan ke gunung. Jangankan gunung, untuk tujuan yang jauhan dikit dari rumahpun kita tak pernah. Lebih parahnya lagi kita tak mempunyai teman cowok yang bisa diajak, melihat status kita adalah mahasiswa semester 2 sebuah Universitas Islam yang mana mewajibkan asrama untuk 2 semester. Semua dari kita tak secepat itu untuk dapat akrab dengan cowok dan bisa diajak ng-camp bareng. Otomatis dengan tujuan yang kita pilih tersebut, peran seorang cowok sangat diperlukan ditambah nihilnya pengalaman. Apapun alasan yang sangat memungkinkan membatalkan tujuan tersebut, kita tak pernah menyerah begitu saja. Karena dengan tekad yang kuat, akan mampu mengalahkan segalanya-begitulah yang aku yakini. Singkat cerita, tujuan tersebut terwujud. Tak bisa digambarkan dengan apapun, betapa bahagianya aku kala itu.
Melalui perjalanan yang panjang dan indah, kita sampai pada gerbang yang bertuliskan “Selamat Datang Para Pendaki Gunung Semeru” tepat pada pukul 15.15 WIB.  Memakan waktu 8-9 jam yang 3 jam diantaranya habis untuk istirahat dan mengabadikan kenangan indah ini, dan melewati 4 pos pendakian dengan puluhan kali bertegur sapa dengan sesama manusia, baru kita sampai pada tempat Camp yang kita impikan. Benar-benar memuaskan. Pemandangannya yang indah mampu membayar lunas rasa lelah kita. Karena minimnya pengalaman mendaki, kita banyak mengalami kesulitan. Mulai dari pemasangan tenda, pemakaian perlengkapan memasak, sampai dalam mengirit makanan. Tanpa menunggu lama, bantuan demi bantuan datang pada kita dengan sendirinya, tanpa kita meminta.
Keesokan harinya, kita dengan semangat menyambut pagi hari di tanah ranukumbolo. Tak pernah (ter)hitung kalimat toyyibah telah kita sebut dengan penuh rasa syukur untuk dapat menikmati indahnya ciptaan-Nya. Kita nikmati detik demi detik disana. Setelah puas menikmati tanjakan cinta. Dalam perjalanan menuju tenda, ku temui beberapa batu yang nancap dengan kuat di tanah. Dari jawaban salah seorang teman, itu adalah batu nisan telah menandakan adanya seseorang yang telah mati di situ. Ntah mengapa langkah demi langkah ku begitu berat. Sebelum menuju tenda, aku merubah arah langkahku menuju toilet. Sepanjang perjalananku menuju toilet, kujumpai beberapa orang berjenis laki-laki yang menggunakan sarung dan peci yang melekat pada kepalanya sedang  bersujud. Oh -betapa durhakanya diriku, yang tak mengenal rasa terimakasih atas dimudahkannya semua ini, padahal tempat ini adalah impianku yang menjadi nyata tapi aku malah ‘lupa’ atas kewajibanku setiba aku disini. Kewajiban yang (se)harusnya aku tegakkan dimanapun dengan kondisi apapun. Aku telah melalaikannya dengan seribu alasan.  Hari semakin sore, maka semakin banyak pula rakaat yang telah aku tinggalkan. Sesampai di tenda aku, aku dan kawan-kawan lain bersih diri, dan ku putuskan untuk berwudhu. Kala itu gerimis. Setiba di tenda hari makin gelap dan hujan semakin lebat. Keadaan semakin tegang, karena hujan di atas gunung sangat menakutkan, ditambah kilat yang seringkali lewat diantara tenda-tenda kita.
Memang ku akui selama itu, tak sedikit anjing yang kita jumpai berkeliaran. Ditambah betapa ribetnya disana, harus mampu berwudhu dengan air yang sangat dingin dan otomatis berulang kali harus ketoilet  (baunya menyengat) akibat dingin. Aku tau itu bukan alasan yang tepat untuk menggugurkan kewajiban.
Kala itu aku hanya tak bisa membayangkan apabila akan ada batu yang tertanam disana atas nama yang biasa dipakai orang untuk memanggilku. Terkubur dengan kenangan indah, tapi berlumur dosa. Aku merasa, betapa munafiknya diriku. Kuakui aku salah. Berterimakasih tanpa kasih. Aku terlalu terlena dengan megahnya ranukumbolo.
Teguran selalu ada dalam hati kita. Dengarkanlah ! dengan mata yang terbuka.
Pondok Pesantren Darun Nun Malang
Share on Google Plus

About Darun nun

PP Darun Nun adalah pondok yang berada di Kota Malang, sebagai sarana penguatan akidah, penyempurnan akhlaq, dan tempat untuk menggembleng menjadi penulis yang baik.

0 komentar:

Posting Komentar