Pondok Pesantren Darun Nun Menjadi pondok terdepan dalam pengajaran agama, bahasa, literasi dan pengabdian kepada masyarakat. Untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kekuatan akidah islamiyah, kemahiran berbahasa dan menulis, serta menjadi penggerak kemajuan masyarakat.


Weci Sianida
Najim Nur Fauziah


      Berbeda dengan sabtu-sabtu saya yang kemarin, hari ini (sabtu) ada yang suatu pelajaran yang saya ingin berbagi dengan semua teman-teman pembaca.  Hari ini entah mengapa saya ngebet banget untuk beli jagung keju. Setelah muter kesana kemari seharian saya tetap juga enggak bisa menemukan jagung tersebut. Kalaupun ketemu penjual, jagungnya udah abis..yaahhh...
Akhirnya sepanjang jalan pulang,,,saya menggerutu tidak mendapatkan jagung manis tersebut. padahal banyak makanan lain yang bisa saya beli, tapi saya tetap menggerutu. Jengkel....
Ketika saya tiba di pondok, ada sekeresek gorengan tergeletak diatas meja makan. Entah itu milik siapa, saya langsung mengambil satu weci dan memakannya. Mbak-mbak sudah buat peraturan  bagi barang siapa yang meletakkan makanan atau apapun di meja makan berarti itu halal untuk di makan semua penghuni pondok. Alhamdulillah....:D😄
Saat saya makan weci itu, enggak tau kenapa rasanya ni’mat sekali.. bukan karena weci ini gratis ya :D tapi bener karena rasanya enak sekali. Saat makan weci ternyata saya menghayati setiap gigitan, hahaha ,setiap kali saya menggigit weci saya kepikiran dengan sang pembuat weci, apa jangan-jangan weciini dikasih sianida sampek-sampek rasanya enak sekali,, hehehe. Tanpa saya sadari setiap gigitan weci itu, ada rizkinya petani wortel, petani kubis, petani kol, bawang merah bawang putih, ada rizkinya penjual tepung, penjual minyak dan lain masih banyak lagi. Ah rasanya ni’mat sekali weci ini.
Haqiqhotan.. rasanya lebih ni’mat dari jagung keju dan lebih mewah dari pada ayam KFC.
      Hari ini ada pelajaran kecil yang membuat rasa syukur paada diri saya muncul. Dengan sepotong weci itu saya sudah kenyang, saya sudah meraskan ni’mat, mbak-mbaak sudah membantu mereka penjual sayur untuk mencari rezeki. Ada rezeki mereka yang haus mereka dapatkan lewat tangan mbak-mbak yang beli weci, ada kebahagiaan tentunya saat mbak-mbak memberika uang kemereka. Dan saya, mereka telaah mendapat pahala karena telah membuat saya bahagia, kenyang, sebal hilang tidak mendapatkan jagung keju, semua iti karena makan weci sianida tersebut. Alhamdulillah....
      Hal kecil yang tanpa saya sadari darinya saya dapat bersyukur karena WECI. Semoga nanti, besok, lusa, minggu depan, kita terus dapat bersyukur dengan ni’mat-ni’mat kecil yang selalu Allah berikan untuk kita.  

Share on Google Plus

About Darun nun

PP Darun Nun adalah pondok yang berada di Kota Malang, sebagai sarana penguatan akidah, penyempurnan akhlaq, dan tempat untuk menggembleng menjadi penulis yang baik.

0 komentar:

Posting Komentar