Pondok Pesantren Darun Nun Menjadi pondok terdepan dalam pengajaran agama, bahasa, literasi dan pengabdian kepada masyarakat. Untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kekuatan akidah islamiyah, kemahiran berbahasa dan menulis, serta menjadi penggerak kemajuan masyarakat.

TANYA Siapa TEMANNYA !!

Pondok Pesantren Darun Nun Malang


Inilah Maryam, remaja cantik dari kota Probolinggo yang sekarang sedang nyantri di salah satu pondok pesantren di kota kediri. Teman-teman biyasanya memanggil dia dengan nama “Am”.
Am mempunyai seorang sahabat yang tidak kalah cantiknya. dialah Sahla, remaja asli tuban yang juga sedang kuliah di jurusan yang sama dengan Am.

Di salah satu pojok kampus terdapat segerombolan 3 remaja putri yang sedang berbincang-bincang (berbincang-bincang atau gosip ya..haha).

Irma     : Eh, kemaren saya liat Si Am berduaan sama Razi. Katanya sih mereka pacaran
Ummu : Eh, jangan su’udzon, mungkin dia lagi belajar kelompok, atau mungkin membicarakan organisasi, kan mereka memang di organisasi yang sama.
Irma     : Ehhh,,,masak sampe tertawa-tawa gitu, keliatan mesra lagi
Ummu : Jangan gitu ah, ndak bener itu mungkin, aku tau banget karakter sahla tu kayak gimana, jadi ndak mungkin dia kayak gitu
Irma     : eh,,memang gitu kalee aku ngeliatnya
Sinta    : eh,,bentar-bentar, kita kok ngomongin orang sih
Irma     : loh,,,ini kenyataan sin
Sinta    : justru kalau kamu ngomongnya gak sesuai kenyataan itu namanya “fitnah” ir.
Irma     : kamu gak percaya ya sekarang sama aku? Kita udah lama lo temenan, , emang selama ini aku pernah  bohong sama kamu? (sambil sedikit nyinyir dan raut muka menghadang atas nama pertemanan selama ini)
Sinta    : pernah,,hehe (sambil nyengir)

Ummu hanya ikut tertawa kecil.

Irma     : okke,,okee, tapi kali ini kamu harus percaya sama aku
Sinta    : hemmm,,,,,

Dari seberang kelas muncul Sahla , dengan segera Ummu memanggilnya.

Ummu : Sahla, Sahla,,,,,(sambil menyayunkan tangannya)
Sahla   : Iya um, ada ap ya??Aku buru-buru mau ke perpus nih
Ummu : Eh, si am sama si ramzi itu ada hubungan khusus ya?
Sahla   : Enggak lah, dia kan emang temenan dari dulu.
Ummu : Tapi kemarin ada yang lihat mereka berduaan. Cerita dong gimana yang bener
Sahla   : Yahhh,,jadi ngomongin orang dong..
Ummu : Bentar aja lah,,gimana sih yang sebenarnya.

Merasa perkataan temennya ini tidak perlu dijawab, si sahla langsung pamitan pergi.

Sahla   : Eh,,udah ya, sorryyy,,aku buru-buru ke perpus nih

Dengan segera sinta mencolek tangan ummu,,,

Sinta    : Ehh,,umuu, kamu kan udah tau si sahla itu gak suka forum-forum kayak gini (ghibah), eh                   malah ditanyai
Irma     : Iya ni si ummu, kalau kamu manggil si sahla untuk bicarain orang pasti dia gak mau, kan tau               sendiri dia orangnya kayak gimana
Ummu  : iya see,,,,
Sinta     : eh,,bytheway namanya orang kan punya nafsu nih, bisa jadi sahla memang bener-bener                        punya hubungan khusus dengan si Razi. Lagian siapa sih yang gak kepincut sama cowok                    cakep, cool & pinter itu, hafidz qur’an lagi.
Irma      : Tu,,dengerin kata-kata Sinta
Ummu  : hemmm,,,iya juga sih (sambil menggaruk-garuk kepala yang terbalut dengan jilbab)

Perhatikan percakapan diatas, awalnya sinta dan ummu kurang percaya dengan kata-kata si irma, tapi pada akhirnya menyetujui kesimpulan habwa berita yang beredar antara  Am dan Razi adalah benar, padahal belum tentu benar!
Teman membawa pengaruh yang besar pada sifat, akhlak,dan tindak tanduk kita.

Hati-hati!
قال الشاع:
عن المرء لا تسل وأبصر قرينه            فـإن الـقرين بالمـقارن يقــتـدى
فـإن كـان ذا شر فــجـنبه سرعـة            وإن كان ذا خير فقارنه تهـتدى

Syiir dikatakan:
Jangan bertanya siapakah dia? Cukup kau tahu oh itu temannya. karena siapapun dia, mesti berwatak seperti temannya.
Bila kawanya durhaka, singkirilah dia serta merta.bila bagus budinya, rangkullah dia, berbahagia!

Eits, syi’ir diatas bukan penulis lo ya yang ngarang-ngarang sendiri. Ntar dikira penulis,,,:0
kalau penulis yang ngarang mah gak bakalan konkrit. Hoho
berhubung ini yang menulis adalah ulama, jadi percaya aja deh.

syi’ir diatas adalah karya imam Al  ‘alamah Syaikh Burhanuddin Az zanurji  dalam kitabnya Ta’limul Muta’alim.

So, nilai seseorang itu gampang banget gaesss....

Gimana???
Baca lagi cerita diatas..hee

Dalam sebuah hadits Rasululah shallallahu ‘alaihi wa sallam dijelaskan:
مَثَلُ الْجَلِيسِ الصَّالِحِ وَالسَّوْءِ كَحَامِلِ الْمِسْكِ وَنَافِخِ الْكِيرِ ، فَحَامِلُ الْمِسْكِ إِمَّا أَنْ يُحْذِيَكَ ، وَإِمَّا أَنْ تَبْتَاعَ مِنْهُ ، وَإِمَّا أَنْ تَجِدَ مِنْهُ رِيحًا طَيِّبَةً ، وَنَافِخُ الْكِيرِ إِمَّا أَنْ يُحْرِقَ ثِيَابَكَ ، وَإِمَّا أَنْ تَجِدَ رِيحًا خَبِيثَة


“Permisalan teman yang baik dan teman yang buruk ibarat seorang penjual minyak wangi dan seorang pandai besi. Penjual minyak wangi mungkin akan memberimu minyak wangi, atau engkau bisa membeli minyak wangi darinya, dan kalaupun tidak, engkau tetap mendapatkan bau harum darinya. Sedangkan pandai besi, bisa jadi (percikan apinya) mengenai pakaianmu, dan kalaupun tidak engkau tetap mendapatkan bau asapnya yang tak sedap.” (HR. Bukhari 5534 dan Muslim 2628)




Semoga bermanfaat
J
By: Lailatun Nadhifah
Share on Google Plus

About PP DARUN NUN

0 komentar:

Posting Komentar