Pondok Pesantren Darun Nun Menjadi pondok terdepan dalam pengajaran agama, bahasa, literasi dan pengabdian kepada masyarakat. Untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kekuatan akidah islamiyah, kemahiran berbahasa dan menulis, serta menjadi penggerak kemajuan masyarakat.

Terlanjur Berharap

Teeet….. Teeet….. Teeet…..
                Suara itu tak asing lagi di telingaku. Suara bel yang mengisyaratkan musyawaroh malam akan dimulai. Para santri sibuk mempersiapkan kitab dan bergegas menuju kelas mereka masing-masing. Begitupun dengan aku yang sibuk mencari kitab tibyan yang belum ku temukan. Hingga pengurus menghampiri dan menggedor-gedor pintu kamar agar segera  menuju kelas. Dengan terpaksa aku berangkat membawa kitab yang lain dengan muka musam dan marah ke diriku sendiri karena kecerobohan meletakkan kitab sembarangan. Padahal yang mengisi kajian kitab adalah lora  Zamzami, Lora yang paling diidam-idamkan santri PP.RAUDLATUL ULUM putri.
                Beberapa menit kemudian beliau rawuh dan memulai membacakan kitab. Mataku terpaku memperhatikan kata demi kata yang beliau sampaikan dengan penuh kewibawaannya. Rasa lelah dan kantukpun terkalahkan dengan kekhusyuanku menyimak penjelasan beliau.
                Tanpa teras sudah satu bab beliau menjelaskan panjang lebar. Dan beliau mulai menunjuk salah satu dari kami untuk membacakan ulang. Aku merunduk sambil berdoa semoga kali ini bukan aku lagi yang disuruh baca ulang karna sudah dua pertemuan aku ditunjuk membaca. Jantungku berdetak tak beraturan rasa takut dan cemas membayangkan jika beliau menyuruhku membaca dan ternyata aku tidak membawa kitab. Betapa malunya diriku di depan sosok lelaki  yang sudah lama aku kagumi itu. Dan ternyata apa yang aku khawatirkan tak terjadi beliau menunjuk teman di sampingku. Detak jantungkupun mulai normal kembali dan aku mulai menengadakan kepala melihat kea rah beliau dan ternyata beliaupun tersenyaum. Matakupun serasa tak mampu tuk berkedip melihat senyuman beliau.
***
                Panasnya terik matahari seakan-akan mampu membakar ubun-ubunku. Ku percepat langkahku karna jarak tempatku sekolah ke pondok lumayan jauh. Setiba di pondok ku sempatkan sejenak merebahkan badan tuk sekedar melepas penat otak yang sudah terkuras untuk mengerjakan soal-soal ujian nasinal hingga akupun tertidur.
“Mbak Zahra, bangun mbak” suara anak kecil yang dari tadi mambangunkanku
“Ada apa dek Dila?” jawabku dengan setengah sadar.
“Ditimbali lora zamzami mbak” sepontan akupun terbangun mendengar nama lora Zamzami”
“Ada apa dek kok lora manggil aku? Paling disuruh nyuci kopyahnya lagi ya”? Jawabku dengan nada agak sinis
“Kurang tahu aku mbak mungkin disuruh nyuci kaos kakinya. Hehehe” ledek dila sambil lari sebelum aku lempar bantalku
“Cepetan mbak Zahra nanti lora keburu ngambek kalau nunggu lama”  teriak dila dari kejauhan
                Ku lihat jam sudah menunjukkan pukul 14:04. “Astaugfirullah aku kan belum sholat dzuhur” ku sempatkan sholat dzuhur terlebih dahulu sebelum ke ndalem menemui  beliau.
***
                Assalamualaikum….. sudah tiga kali salam tapi tidak ada suara menjawab. Apa benar apa kata Dila tadi kalau beliau ngambek karna terlalu lama menunggu. Tapi gak mungkin masak nunggu gutu aja udah ngambek, mungkin beliau sudah keluar. Setelah dua menit aku menunggu dan tidak ada jawaban salam. Ku beranjak kembali ke pondok. Tapi langkahku tertahan mendengar salam beliau. “Waalaikumussalam… belum ketemu aku kok udah mau pulang mbak?” jawab beliau sambil tersenyum
“Kulo kinten jenengan mboten wonten ra” jawabku smbil merunduk
“Tadi masih makan mbak”
“Owh… pundi kopyahnya ra?” tanyaku
“Ngapain tanya kopyahku mbak, sampean mau pakek kopyahku?” jawab lora zami smbil ketawa
“Kulo kinten jenengan nimbali kulo ngengken nyuci kopyahne male” jawabku sambil mangkel dan malu
“Yah enggak lah neng masak sampean aku suruh nyuci kopyahku terus. Gimana ujiannya neng? Sekarang hari terahir ya? Aku heran dan hatikupun bertanya-tanya ada apa dengan lora zami ya, kok sepertinya ada yang aneh pakek acara manggil neng lagi.
“Kok bengong neng Zahra?”
“Owh enggeh ra Alhamdulillah sakniki hari terahir ujian, wonten nopo ra?”
“Enggak kok neng Cuma nanya aja, kalau udah lulus rencananya mau  kemanah neng?”
“Insyaalloh mau kuliah ke yogya ra”
“Kenapa harus ke yogya neng, di sini kan sudah ada kampus” jawab beliau dengan nada agak tinggi
Akupun tak bisa menjawab
“Kuliah di Al-Qolam aja neng gak usah ke jogya, nemanin ummi disini beliau sudah semakin sepuh biar ada temannya”
Aku semakin bingung dan tidak mengerti dengan beliau, apa maksud lora menyuruhku menemani ibu nyai
“Ya udah mbak sampean piker-pikir dulu omongan ku barusan, aku mau keluar ada janji sama Ustad Samsul
“Enggeh ra kulo ten pondok kriyen, assalamualaikum….”
“Waalaikumussalam….. ooh iya hamper lupa, saya nitip nitip atinya ya neng”
Akupun tambah bingung, apa maksud ucapan beliau dari tadi. Apa mungkin beliau suka kepadaku. Ah tapi itu tak mungkin masak seorang lora Zami suka wanita biasa seperti aku. Jangan menghayal terlalu tinggi dech zahraa, inget siapa dirimu siapa beliau.
“ Saya minta tolong besok kalau ada mbak pondok belanja ke pasar titipkan ati ayam ya neng, tadi ummi pesan suruh sampaikan ke sampean”
“Oooh.. ati ayam toh gus” jawabku dengan nada datar
“Iya neng, kenapa emangnya?”
“Kirain atii…”
“Ati sampean maksudnya?? Haha”
“Kirain ati sapi gus… jawabku dengan wajah agak sinis.
“Iya-iya mbak ndak usah manyun gitu. udah dulu ya mbak tak brangkat dulu.. Assalamualaikum…
“Waalaikumussalam..”

Bersambung…..

Nilatul Mufarrihah



Share on Google Plus

About PP DARUN NUN

0 komentar:

Posting Komentar